Home » » Ungkapan simpati masyarakat atas tragedi born Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton

Ungkapan simpati masyarakat atas tragedi born Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton

WAWANCARA
Ungkapan  simpati  masyarakat   atas  tragedi born  Hotel  JW Marriott   dan  Ritz-Carlton.
perkuat oleh (kampanye) war against terrorism.
Lembaga  Anda sudah  mengkaji muslim
di 44 negara. Apakah   ada yang transisi  po- litiknya seperti  Indonesia?
Ada banyak kesamaan,   tapi  di la­ pangan   berbeda,    terutama  dalamke­ bangkitan  agama.  Itu terjadi   di mana­ mana,  kebangkitan  Katolik,  Hindu. Kita  bisa membandingkan   Indonesia dari  segi itu setelah   era otoriter.   Yang terjadidinegara­negaralain,agama
mulai  dipengaruhi  pasar.  Ada ha­
rapan  agama  bisa membawa rahmat yang  bisa  dipakai   secara  praktis  agar lebih  sukses  di bidang  ekonomi.  Itu terjadi di kalangan  muslim,   dan  lebih awal  di kalangan  Kristen Barat.  Isti­ lah yang  lebih  populer   disebut  pros­ perity  theology,  teologi  kemakmu­
ran.  Pada  awalnya   banyak yang  meng­
anggap  paham   ini tak  mungkin   keluar dari  kalangan  Kristen.
Ada contoh prosperity  theology di Islam?
Kalau  disebut  prosperity  Islam,  li­ hatlah   negara  Qatar.  Itu simbol  dari sesuatu   yang  sekarang   semakin
umum.  Banyak   orang  membayang­
kan  Islam  harus  kritis,   kiri,  seperti  te­ ologi pembebasan.  Banyak  yang  me­ nyayangkan   bahwa   ini perkembangan yang  tidak  baik.  Tapi,   dari  segi pem­ bangunan  nasional,   dari  segi apa yang
dibutuhkan  supaya  negara   muslim bisa lebih  bersaing  dengan  negara­ne­ gara  Barat,   sebetulnya    ini suatu  per­ kembangan  yang  sangat  bagus.
Anda mengatakan    kebangkitan muslim di Indonesia   mulai  terjadi  pada awal 1980- an. Apa yang mendorongnya?
Ada beberapa  variabel.   Kita  ha­
rus  ingat,  itu terjadi   di 90 persen  ne­
gara  muslim.   Ada pengaruh    dari  glo­
balisasi   dunia  muslim,  bukan   globa­
lisasi  McDonald's.   Ada hubungan  pen­ didikan   yang  semakin erat  antara Mesir,  Arab  Saudi,   dan  Indonesia.
Tapi jug a ada  suatu  proses  yang  lebih umum,  misalnya di negara   Asia Timur atau  Amerika,   ada  keyakinan  baru bahwa makmur   itu tidak  cukup,   kita juga perlu  kemajuan  moral.  Ekonom yang  meneliti   pembangunan  nasional
mungkin   tidak  melihat   isu moral.
Di Indonesia  kini ada kecemasan tentang  lunturnya kerukunan   hidup beragama   ....
Ini suatu  transisi  sosial  menu ju de­
mokrasi yang  belum  stabil  dan be­ nar­benar  mencemaskan.   Tapi,  menu­ rut  saya,  ini tidak  mengancam  proses demokrasi secara  umum,  tapi  dia me­ warnai   iklim  sosial.  Demokrasi   tidak hanya  sesuatu   yang  hanya  dijalan­
kan  di lembaga   negara,   tapi  juga  ber­ gantung pada  kultur yang  dijalankan oleh ban yak  orang.  Kelompok   yang menyerang  (demokrasi)   itu kalangan tertentu  dan  agak  kecil.  Walaupun  be­ gitu,  serangan  itu tidak  banyak   dikri­ tik  oleh kalangan  religius.
Tanggapan  pemerintah   juga tak  jelas ....
Saya  kira  ini sulit  diatasi   untuk  se­ mentara  kecuali   ada  dua hal yang perlu dibuat.  Pertama,   harus   ada ke­ sadaran  dari  komunitas  muslim  sen­ diri  bahwa yang  paling   diancam   bu­ kan  komunitas   Kristen   yang  akan mendirikan  tempat  ibadah,  melain­ kan  orang  muslim  sendiri.   Dalam  sur­ vei opini  publik,  kelompok   kecil  itu berani   menghadapi  kelompok   yang lebih  besar,  bukan   saja nonmuslim, malainkan  kelompok muslim  yang lain.  Suatu  ketika  muslim  Indonesia akan  mengerti   bahwa  ini adalah an­ caman  terhadap  keramahan  kultur
dan  peradaban  muslim  sendiri.   Ke­

dua,  dari  pihak  pemerintah  tampak­ nya belum  ada posisi  yang  tegas.  Saya termasuk  orang  yang  menganggap
ini bisa  dimengerti karena ini zaman baru,  bukan   zaman   Orde Baru.   Koali­ si Susilo  Bambang   Yudhoyono   sang at
majemuk. Tidak  hanya  di tingkat   elite, tapi  kalau  kita  ke pelosok  sering  kita menemui  belum  adanya  konsensus   di kalangan    pemerintah tentang bagai­ mana  menghadapi  hal semacam   itu.
Anda mengatakan ada kebangkitan Islam  sejak 1980-an,  tapi  kenapa  partai Islam tetap saja tidak  laku di  Indonesia?
Itu tidak  jauh  berbeda   dengan  di
negara  lain.  Pakistan    itu secara  res­ mi negara  Islam,  tapi  partai yang  pa­ ling dianggap   islami  tidak  pernah   me­ nang.  Partai   yang  sekuler   di Pakistan sebenarnya tidak  jauh  berbeda  de­ ngan  partai  yang  populer   di Indonesia.
Akhirnya kita  bisa menarik kesim­
pulan  bahwa  sebetulnya  negara  bisa dijalankan  dengan  baik  dengan  sistem politik  dan  bahwa yang  islami  tidak selalu  harus   diformalkan.
Lalu  dari mana munculnya  bias  politik lslamitu?
Itu sebenarnya:   wujud  kecemasan   fi-
gur­figur yang  mengatasnamakan   Is­
lam.  Sumbangan  terbesarlaskar­las­
kar yang  belakangan  populer   di Indo­ nesia  adalah   bikin  orang  cemas.  Tapi mereka  juga memukul partai yang membawa bendera  Islam.   Orang  meli­ hat bukan   Islam  yang  ditolak,   tapi  fi- gur yang  memakai nama  Islam.   Ada suatu  pemahaman   di banyak   negara bahwa  politik  Islam  harus  konsisten dengan  nilai­nilai  Islam.   Kalau  ada orang  menjalankan  politik  atas  nama Islam  tapi  tindakannya  anarkistik,  itu boleh  saja ditolak.
Apakah Anda [uga  mendalami   persoalan partai politik Islam?
Saya bukan  pengamat partai  politik
tapi  kenal  dengan  banyak orang  PKS.
Ketika  di Jakarta,  saya bergaul  dengan sejumlah   orang  yang kelak  setelah  Soe­ harto  lengser, bergabung  dengan  PBB. Ketika  PKS  muncul,  banyak  orang  me­ nyangka  ini akan  menjadi  partai besar,
tapi  nyatanya tidak  seperti  yang diba­ yangkan.  Para  pemilih  Indonesia   tidak sulit membedakan  antara   partai  Is­ lam dan  agama  Islam.  Kesalehan   mus­ lim Indonesia   seperti  salat  dan puasa tidak  pernah  berkurang,  malah  sema­ kin kuat. Tapi di politik  yang mau par­ tai Islam  tidak  semakin  kuat.  Ini me­ rupakan  salah  satu  kemampuan    mem­
bedakan antara  politik  yang selalu  ko­ tor dan yang  suci serta  tidak  kotor  yang namanya   agama.                                        •

litian  kecil  di Yogyakarta.   Di sela kesi­ bukannya,    dia  menerima  Philipus  Pa­ rera  dari  Tempo  di Hotel  Yogya  Plaza tempatnya  menginap.
Dengan      runtut    dia    menyampai­
kan  pengamatannya  tentang   perkem­ bangan    terbaru    hubungan   Islam   dan demokrasi   di Indonesia.  Salah  satunya adalah  tren  kelompok yang melakukan terorisme     dan   kekerasan    atas   nama agama   yang  menurut  dia  tak  mencer­
minkan  mayoritas.    "Tapi  kelompok itu
memang  mengkhawatirkan."

Apa topik penelitian Anda kali ini?
Lembaga saya mengamati  perkem­ bangan   umat  Islam  dan  non­Islam, bukan   terbatas  menyangkut  isu sya­ riah  tapi  mengenai   peranan  syari­
ah dalam  wacana   muslim  dan  tafsir­
an terhadap  implikasi  dari  syariah itu untuk   demokrasi.  Ada yang  setu­ ju,  tapi  ada yang  tidak.  Syariah   itu yang  utama,  demokrasi   nanti  saja.  Di antara yang  seperti  itu ada Abu Ba­ kar  Ba'asyir.   Dia mengatakan  demo­
krasi  itu sistem  kafir  yang  dipaksakan di dunia  muslim  oleh Amerika,  kaum Kristen   dan  Yahudi.  Jadi  ada macam­ macam  debat  dan  saya mengamati  se­ mua itu.
Anda sempat bertemu dengan Abu Ba-
kar Ba'asyir?
Satu  kali.  Tapi kolega  say a yang  be­ ragama   Islam,  yang  tidak  perlu  say a sebut  namanya,   sering  ketemu  Pak
Ba'asyir    dan  beberapa  kali  atas  nama saya­waktu   saya  di Amerika ­dia melakukan    wawancara.   Terus  terang saja  dia menjawab   dengan  sangat  ter­
buka  dan  jujur  pertanyaan    yang  di­
ajukan   atas  nama  saya.
Apa yang bisa Anda simpulkan dari
Ba'asyir?
Dia sebetulnya    lebih  menarik   seba­ gai figur  politik.   Dia mempunyai suatu pemahaman  terhadap  syariah   dan politik.   Pemahaman   begini  sebetul­ nya cukup  umum  di kalangan  Islam konservatif,    tapi  tidak  di Indonesia. Kalau  kita  ke Pakistan    mungkin  20­
30  persen  penduduknya  mempunyai sikap  terhadap  demokrasi yang  ku­ rang­lebih    sama  dengan  Pak Ba'asyir. Tapi  harus  saya tekankan,   kami  seka­ rang  punya  data  survei  dari  negara­ negara  muslim.  Di sebagian besar  ne­ gara  muslim  di dunia  ini,  70­80 persen penduduk    muslim  menganggap  demo­ krasi  bukan   saja tidak  bertentangan dengan  Islam,   melainkan     juga  meng­ anggap  Islam  sistem  yang  baik  dan  di­ harapkan  diterapkan  di negara  me­ reka.  Jadi posisi  Pak Ba'asyir   tidak unik,  tapi  sangat  minoritas.
Ada perbandingan yang bisa Anda tegas-
kan tentang demokrasi di berbagai negara

berpenduduk mayoritas muslim?
Di Arab  Saudi,   Qatar,  dan  Libya
kita  tahu  dari  data  sebagian besar  ma­ syarakat   menganggap  demokrasi   itu tidak  konsisten dengan  Islam.  Tapi
di negara  lain  seperti   Maroko,  Mesir, Yordania,   dan  Suriah,  sebagian   besar penduduknya  menganggap  demokrasi itu cocok dengan  nilai  Islam,  malah sangat diharapkan.
Anda tahu ceramah Ba'asyir yang me-
ngatakan demokrasi tak sesuai dengan ni- lai Islam?
Saya  ingin  mengerti pendekatan
Abu Bakar  Ba'asyir,   darimana  peno­
lakannya  terhadap  demokrasi.   Kalau kita  perhatikan,  sebenarnya  itu juga penolakan terhadap  institusi   peme­ rintah   dan institusi  media.  Saya  ingin tahu  dari  mana  asalnya sikap  itu danapakah   sikap  itu akan  menjadi  kecen­ derungan yang  meluas  di kalangan muslim  Indonesia.
Apakah Anda sudah menemukan [a­
waban?
Saya  kira  sudah,  dan  ini tidak mengherankan.    Masyarakat   pun  su­ dah  tahu  soal ini.  Gagasan (meno­
lak  demokrasi)  sudah  dilakukan   se­
jak  1970­an,   kemudian mulai  lebih  ak­
tif  pada  1999 setelah  reformasi.  Tapi gagasan itu tidak  bisa  diterima,  ba­ nyak  orang  khawatir  akan  mas a de­ pan  mainstream  Islam.  Tapi akhirnya kita  sekarang  bisa menarik  kesim­ pulan  bahwa  orang  Islam  sudah  me­ ngerti,  mereka   sudah  mempraktekkan demokrasi   selama  sebelas  tahun.
Bagaimana dengan kelemahan dalam
demokrasi yang ditunjuk kelompok antide- mokrasi itu, misalnya soal ketldakadilan? Banyak  masalah belurn  bisa  diatasi lewat  sistem  demokrasi,  misalnya ma­
sih ada kemiskinan  dan korupsi.  Mes­
kipun  kecewa,  orang  Indonesia mena­

rik kesirnpulan  bahwa  ini bagian  dari politik  Indonesia.  Ini merupakan  pro­ ses kultural  politik  yang betul­betul penting   dan  signifikan bukan  saja bagi Indonesia melainkan juga bagi  dunia.
Setelah 1999, muncul terorisme dan ge-
lombang kekerasan atas nama agama di In-
donesia. Apakah itu tidak mengubah pen- dapat Anda?
Posisi  saya terus  berubah,  tapi  posi­ si dasar  saya tetap.  Masyarakat  meli­ hat teroris   bukan   mewakili mayoritas.
Bahwa  ada kelompok seperti   itu me­
mang  mengkhawatirkan.    Tapi itu ter­
jadi  karena   ada  krisis  politik,  krisis
ekonomi,  krisis  kebangsaan  sekaligus. Di mana  sepanjang abad  ke­20  ada krisis  multidimensi  seperti   itu? Lihat­ lah Jerman.   Negara  itu masih  mak­
mur pada  1920­an,   masih  terdidik,  pu­Operas!penangkapanteroris. Masyarakat melihat  teroris  bukan mewakili  mayoritas.

nya industri  yang  besar.  Tapi mitologi terhadap  Yahudi  tidak  saja menghan­ curkan   Jerman,  tapi  juga peradaban Eropa  selama  beberapa  tahun.   Fa­ sisme itu tidak  saja ada di Jerman,  Ita­ lia,  tapi  ada  di mana­mana.
lni juga dampak serangan Amerika ke
berbagal negara Islam?
Banyak  negara  lain  menilai se­ rangan   terhadap  Amerika tidak  be­ gitu parah,   tapi  tanggapan  pihak Amerika   terkesan  berlebihan.   Tak cuma  di negara  Islam,  tapi  juga  di Eropa.  Dan  untuk  kelompok kecil  itu, tanggapan  itu suatu  sumbangan  be­ sar.  J adi tak  mengherankan   bila  ada bagian   kecil  umat  Islam  yang  setelah melihat krisis  ini lalu  memobilisasi suatu  sistem  alternatif  bagi  sebagian besar  umat  Islam  yang  tak  terlibat
aksi  kekerasan  sama  sekali.  Kelompok itu  dalam  beberapa  tahun  terakhir    di­

Robert  W. Hefner: Penentang Demokrasi Sangat Minoritas


NDONESIA    bukan   negara   asing bagi  Robert   William   Hefner.   Se­ jak 1977,  antropologAmerika Se­ rikat  ini  sudah  meneliti   masyara­ kat  Tengger di  Jawa  Timur.   "Se­
jarah   saya  mirip   Indonesia.   Dulu  saya
orang   gunung   yang  tinggal  tanpa   lis­ trik,   tanpa    jalan,   kemudian   menjadi orang   kota   yang   bekerja    di  Malang dan  Yogya,"   ujar  peneliti   58 tahun ini. Pada   akhir   1990­an,  menjelang    akhir kekuasaan   Soeharto,   dia  meneliti   pe­ ran  muslim  dalam  politik  di Indonesia. Dari  penelitian  itu lahir  buku  Civil Is­ lam: Muslims  and Democratization in Indonesia.
Buku    itu   menegaskan   bahwa    Is­
lam  dan   demokrasi  bisa   berjalan    se­
laras   dan  kompatibel.  Dan  Islam  amat menghormati    keberagaman.      Untuk penelitian  itu,  dia  tak  hanya   menemui tokoh  muslim  yang  mendukung  demo­ krasi  seperti   Amien  Rais  dan  Nurcho­ lish  Madjid,   tapi  juga  kalangan   Islam yang   mencurigai   gerakan   prodemo­ krasi.   "Mereka    mengatakan   gerakan ini    didominasi    orang    Kristen   dan orang  sekuler,"  ujarnya.
Hefner  kini memimpin Institut Bu­ daya, Agama, dan  Permasalahan  Dunia di Universitas Boston,Amerika    Serikat. Institut itu mengkaji  perkembangan masyarakat   Islam  di seluruh  dunia.  Se­ lama  puluhan tahun  lembaga   ini sudah meneliti  muslim  di 44 negara.
Dengan   pengetahuan  yang  luas  ten­ tang    Islam,    Hefner    berani   "menan­ tang"   pendapat    ilmuwan  politik   Sa­ muel  P. Huntington  yang  meramalkan bakal terjadi benturan  peradaban  an­ tara   Barat   dan  Islam.    "Debat   itu  su­ dah  berakhir   dan  Huntington  kalah," ujarnya    seraya   menunjuk  Turki   seba­ gai   contoh   "perkawinan"     peradaban yang  begitu  subur.
Pekan   lalu  Hefner   kembali  berkun­ jung  ke Indonesia.  Dia  menggelar  se­ jumlah    ceramah  dan  membuat  pene­
ROBERT WILLIAM   HEFNER
Tempat dan tanggal lahir: Ohio,  Amerika   Serikat,   28 Mei  1952 Pendidikan: PhD   antropologi,    Uni­ versitas   Michigan,   1982 Pekerjaan: Profesor   antropologi   Universitas   Boston  • Direktur  lnstitut Budaya,   Agama,  dan Permasalahan  Dunia   di  Universitas   Boston   • Presiden   Asosiasi    untuk Kaji­ an  Asia,  2009-2010  Karya antara lain: Muslim  and Modernity:  Social  and Culture Since 1800 (Vo­ lume  6,  The  News Cambridge  History  of Islam),   2011 • Making Modern Muslim:  Islamic  Education in South  East Asia,  2009 •Civil Islam: Muslims and Democratization   in Indonesia,   2000
rasi  PHE.   Menurut  Eddy,  tidak ada perusahaan minyak  yang  mampu  meningkatkan   kapasitas produksinya    dalam  kurun  5  tahun  terakhir  ini. "Hanya  Pertamina  yang  mampu  memutarbalik­ kan  fakta  itu  dengan   melakukan    optimalisasi aset," kata Eddy.
Salah  satu  buktinya,   Blok  Tuban  East  Jawa yang  semula    hanya  mampu   memproduksi    12 ribu barrel  per hari,  kini  menjadi   40 ribu barrel per hari.  Sedangkan  produksi  di Offshore North West Java  (ONWJ)  yang semula   hanya  22 ribu barrel   per hari juga  bertambah  yang  kini  men­ jadi sekitar 28 ribu barrel   per hari.
Keberhasilan       Pertamina    mendulang      emas
hitam  di  berbagai  sumur  minyak  itu membuat Pertamina sukses menembus  target produksi semester  pertama  tahun  ini.  Bahkan,   angka pro­ duksi tersebut  sempat menyentuh  195 ribu  bare! per  hari.
Padahal  pemerintah melalui  BPMIGAS   mem­ berikan  target produksi  minyak  sekitar   180  ribu bare!   per  hari   dan  gas  1.096   MMSCFD   (juta standar  kaki kubik  per hari)  pada  2010   kepada Pertamina.  "Baru satu semester  saja  kami sudah mencapai   2 persen di atas target,"  ungkapnya.
Sementara  untuk gas,  Pertamina  EP juga berhasil   memproduksikan     gas  rata­rata  sebesar
1.050      MMSCFD     pada    semester     pertama, mendekati      titik     target    setahun.     Nah,     atas keberhasilan    mendulang  minyak  dan gas,  anak perusahaan  Pertamina  itu diganjar  penghargaan oleh  BPMIGAS  pada Juli lalu,  atas "Pencapaian Kinerja   Terbaik"   dalam    peningkatan     volume produksi   minyak  5 tahun terakhir.
Rangkaian    keberhasilan     ini   tidak   terlepas dari    gebrakan     Karen     Agustiawan      selaku
Direktur   Utama  PT Pertamina  (Persero)  dalam

mendorong   sektor  hulu  untuk  melangkah    lebih agresif  dan progresif.

restasi  dan jejak   langkah   Pertamina  Hulu Energi   tak  lepas   dari  perjalanan   sejarah PT   Pertarnina    (Persero ).    Berawal    saat
pemerintah       menggulirkan        Undang­undang Nomor  2 tahun  2001  tentang  minyak  dan gas bumi.  Penetapan  UU tersebut  mengubah  status Pertamina      dari   Perusahaan    negara    menjadi BUMN  dengan  nama PT Pertamina  (Persero).
Konsekuensinya,    Pertamina harus menyapih usaha hulu  dan usaha hilir.  Pertamina  lalu  men­ dirikan   anak perusahaan  guna mengelola   usaha eksplorasi,    eksploitasi,    dan produksi   migas.
Maka pada  11     Oktober  2007,   lahirlah  PT Per­
tamina    Hulu  Energi.     Perusahaan   itu  awalnya

didirikan   untuk mengelola    portofolio   lahan  ker­ jasama   dengan  pihak­pihak    luar  dalam    skema JOB   PSC    (Joint    Operation     Body­Production Sharing   Contract),   PPI (Pertamina    Participating Interest)   dan  PSC­CBM   (Production     Sharing Contract Coal Bed Methane),   dan mulai berope­ rasi  pada awal  2008.
Dalam perkembangannya,    PHE juga berperan aktif  mengelola    portofolio    bisnis    Pertarnina   di luar negeri.   Hingga   Juni 2010,   PHE telah   men­ dirikan  30 anak perusahaan,    terdiri   dari   9 yang mengelola     JOB­PSC,     16  mengelola     PP!,   dan 4 mengelola    PSC­CBM.
Kini  Pertamina   melalui    PHE  mulai   beralih

fokus  ke pengembangan   usaha hulu  untuk lepas pantai  yang memiliki   prospek  cerah di  masa da­ tang.  • 

0 comments:

Post a Comment