Home » » PEMERINTAH KABUPATEN HALMAHERA BARAT

PEMERINTAH KABUPATEN HALMAHERA BARAT

 PEMERINTAH    KABUPATEN   HALMAHERA BARAT

MenebarSehat Hingga ke Pelosok
Untuk mencapaiprogramHalmahera Barat SEHAT 2011, sejumlahupaya telah dilakukan.
eningkatkan           taraf hid up masyarakat,   bagi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Halmahera Barat,      sama     artinya
dengan    menyediakan    layanan    pub­
lik   yang   baik.   Maka   pembangunan di   bidang     kesehatan    pun    menjadi salah   satu  sektor   utama,   dari   empat program    yang    diprioritaskan      oleh Pemkab.   Hingga   saat  ini,  program  di bidang    kesehatan   yang   sedang    dan telah   dilaksanakan,    meliputi:    Jami­ nan    Kesehatan    Daerah     (JAMKES­ DA)   berupa     program    pembebasan biaya      pelayanan     kesehatan     bagi masyarakat    miskin,    dengan    sasaran mereka    yang   belum   terdaftar    pada program  Jamkesmas.
"Program   ini merupakan  salah  satu yang    utama,    yang    pelaksanaannya dimulai   pada  tahun   anggaran  2010," ujar  Namto  Hui  Roba,  Bupati   Halma­ hera  Barat.   Di samping  itu,  dua  pro­ gram   lainnya  adalah   Pengembangan Desa  Mandiri   Sehat,   serta  Pelayanan Kesehatan     Daerah      Terpencil      dan Perbatasan,     yang    tujuannya   mem­ berikan    kemudahan   akses  kesehatan bagi  masyarakat    di pelosok.
Meski   di  lapangan   beberapa   ken­ dala  masih  ditemui,   namun   sejumlah target  yang  digariskan   oleh  Pemkab ditujukan   untuk    mencapai   program Halmahera  Barat   SEHAT  yang  akan dicanangkan    pada    2011  kelak.   Ada pun  beberapa   kendala  yang   dihada­ pi,  di antaranya  masalah   dana,  keter­ batasan   tenaga   kesehatan,   serta  letak
 geografis    yang    menyulitkan keterjangkauan   mereka.
Untuk    mencapai     program
Halmahera       Barat      SEHAT
2011      tersebut,       beberapa upaya     yang    dilakukan,       di antaranya         meningkatkan derajat     dan   pelayanan     kes­ ehatan       masyarakat       yang mengacu   pada   Healthy  Life, dengan       cara      peningkatan
jumlah tenaga medis agar pelayanan kesehatan   menjadi  optimal. Kedua, menekan atau menurunkan angka kesakitan     dan   angka   kematian   dari
15 persen   menjadi    1   persen.   Ketiga, peningkatan     dan    perbaikan       gizi khususnya  pada  bayi,   balita,   dan  ibu hamil,   serta   peningkatan   pola  hidup bersih   dan   sehat   (PHBS).    Dan  yang tak   kalah   penting,    yakni   peningka­ tan   pengetahuan   tentang    kesehatan lingkungan  melalui   penyuluhan,   dan sebagainya.
Sebagaimana   sektor   kesehatan,   in­ frastruktur   dasar   juga  menjadi   salah satu  prioritas   utama  daerah.   Pengem­ bangan    infrastruktur     dasar    dituju­ kan  untuk   peningkatan   aksesibilitas daerah­daerah   terisolir   dan  pengem­ bangan     aksesibilitas    pada    daerah­ daerah   potensial  yang  cepat   tumbuh dan  berkembang.       Peningkatan   da­ lam   bidang    infrastuktur    ini  dilaku­ kan   dengan   rehabilitasi   dan  peleba­ ran  jembatan  di  ruas  jalan   utama   di Kata   Jailolo,   maupun    di  jalur­jalur potensial   lainnya.
Selain   perbaikan   jalan,    untuk    in­

frastruktur  pelabuhan,    saat   ini  ten­ gah   dikembangkan    Pelabuhan   Jail­ olo   dengan    fasilitas   bongkar   muat barang,   mengingat  Halmahera  Barat berada    pada   posisi   sentral  di  Pulau Halmahera.       Sehingga    pengemban­ gan  Pelabuhan     Jailolo   ke  depannya, diharapkan   bisa  menjadi    pelabuhan peti  kemas   yang  melayani   kota­kota di Pulau  Halmahera.
"Sedangkan     bandar     udara     telah selesai    dilakukan    studi    kelayakan­ nya.    Yang   berlokasi     di   Sidangoli,"
kata    Namto.    Nantinya,    sesuai   ren­ cana, akan dikembangkan menjadi bandara     internasional.    Pengemban­ gan  infrastruktur    khususnya  pelabu­ han   dan   bandar    udara    ini  diharap­ kan  bisa  selesai   dalam   waktu   dekat, maka     dukungan     dari     Pemerintah Pusat   sangat   diharapkan.
Jika    kondisi     infrastruktur     dasar secara   keseluruhan   belum   memadai, akan    tetapi     pada    wilayah­wilayah tertentu  yang  memiliki sektor  poten­ sial  telah   disiapkan.   Saat  ini,  Halbar sedang   mengeksploitasi   potensi    pa­ nas bumi  J ailolo  yang  berkapasitas   7 5
Megawatt.   Ditargetkan   tahun    2013, panas  bumi ini sudah  berproduksi sehingga   Halbar     memiliki   peluang untuk pengembangan industri pen­ golahan. Tahun ini contohnya,  akan dioperasikan     satu   industri    pengola­ han  ikan  di Kecamatan  Loloda.
Tak  dipungkiri,   jika  bicara   kenda­ la, yang harus diperbaiki secepatnya adalah    kurangnya     pasokan     energi listrik.    Namun,  hal  ini  sudah   dianti­ sipasi   dengan   eksplorasi  potensi   pa­ nas  bumi  terse but.e                     INFORIAL
Menjelajahi Wisata Alam Halbar

TelukJailolodan Teluk Kahatola,selain menyuguhkan a lam bawah lautyang indah, juga kaya akan spesieslangka.
 alami   dan   tertata    apik.    Di  samping pantai­pantainya    yang  indah,   pasti­ nya.    Beberapa    pantai    yang   menjadi primadona     Halbar,       di    antaranya Pantai  Disa  dan  Pantai     Marimabati di   Kecamatan   Sahu,    Pantai    Nanas di   Kecamatan   Ibu   Selatan,    Pantai Tahafo   di  Kecamatan   Ibu,   dan  ban­ yak  lagi.
Sebagaimana   tempat­tempat    lain­
nya    di   Indonesia      Timur,     prospek wisata   bahari   Halbar   amat  menjanji­ kan.  Sektor   ini merupakan  salah  satu prioritas   pengembangan    pariwisata Halbar.    Komitmen   ini   ditunjukkan dengan   semangat    yang  tinggi   dalam melakukan      survei    dan    identifikasi spot­spot   diving    (titik   penyelaman) yang   baru,   terutama   di  area   Teluk Jailolo   dan  sekitarnya.     "Sampai   saat ini,  kami  baru   memiliki  12 spot  div­ ing  dengan    karakter    yang   berbeda­ beda,"   kata  Namto.
Keunggulan     spot   diving   di  Teluk
aung kemeriahan Festival Teluk Jailolo  (FTJ) 2010 masih tersisa hingga kini. Meski    perhelatan    akbar itu  telah   usai  sejak   akhir
Mei  2010  lalu,  namun   semangat    un­ tuk   lebih   memperkenalkan    keinda­ han  alam   Halmahera   Barat   (Halbar) ini tak jua surut.  Buktinya,  Dinas Pariwisata Kabupaten Halbar akan mengusung  empat program pengem­ bangan    sektor   pariwisata   ke  depan­ nya,  yang  salah   satunya  menjadikan even FTJ tersebut menjadi agenda tahunan.
"Dengan    FTJ   yang   akan   menjadi
even tahunan, diharapkan  bisa men­ ingkatkan      kunjungan      wisatawan ke  Halbar,"    ujar   Namto    Hui   Roba, Bupati    Halmahera     Barat.     Selain itu,  tiga  program    lainnya    adalah   pe­ nataan      dan    pengembangan     obyek wisata  bahari, pelestarian  seni dan budaya   Halbar    sebagai   suatu  kekua­

tan  dan  modal   utama   pengembangan pariwisata;      melakukan       perubahan pola   pikir   (mindset)   masyarakat    da­ lam   memberikan   pelayanan   terbaik terhadap   wisatawan,    baik   dari   pen­ gusaha,      pekerja      wisata,      maupun masyarakat   di kawasan   obyek  wisata tersebut.      Keernpat,     memasyarakat­ kan  dan  meningkatkan  sapta   pesona/ sadar   wisata.
Alam    Halbar     memang   memiliki
pesona   tersendiri.   Hamparan   pantai dan  lautnya   yang  biru,  ibarat   magnet kuat   bagi  para   pecinta   olah  raga  ba­ hari.  Tak heran,  jika  di ajang  FTJ lalu, acara   fun  diving   menjadi   salah   satu acara    favorit.    Kekuatan   Pariwisata Halbar   yang  akan   dikembangkan   ke depannya,    selain     kesenian      daerah dan   budayanya   yang   unik,   juga   po­ tensi    ekoturismenya.      Wisata     alam (ekoturisme)    ini  meliputi  wisata   ba­ hari   seperti    diving,    snorkeling,    juga wisata   hutan    mangrove    yang   begitu

Jailolo   dan  Teluk  Kahatola    di Loloda misalnya,     pertama,     memiliki   keka­ yaan    bawah   laut  yang  sangat   indah terutama  spesies­spesies     langka   dan unik.  Termasuk,   terumbu karangnya. Kedua,    memiliki    garis   pantai    yang panjang,       corak    pasir    yang   indah, serta  panorama     sunset   yang  eksotis.
Dan   untuk    lebih   mengembangkan
kegiatan   selam   di  Kabupaten    Hal­ mahera   Barat,   sesuai   moto  Everiday is  Diving   Day,   maka    ke  depannya, Pemkab     Halbar     akan    menyiapkan masyarakat    untuk    mendukung   keg­ iatan   tersebut.    Caranya,    setiap   desa pesisir   akan   dibantu   satu   orang   pe­ muda   yang   akan   menjadi    pemandu (guide)  bagi  para   penyelam   yang  da­ tang.   Selain    itu,    di  beberapa   zonal titik    potensial    akan    diatur     dalam Peraturan  Daerah.    Agar    kelestarian Alam  Bawah   laut  tetap   terjaga.e

INFORIAL
ondisi ini mirip dengan Singapura ketika pertama
kali memisahkan
.  . dari Malaysia
tahun 1965. Negara kecil yang letaknyabegitu strategis itu dibangua dari mimpi perdana menteri pertamany,aLee
Kuan Yew, sehinggamenjadi negara maju berkat jasa pelabuhan udara dan laut, jasa
· perdagangan,  serta pariwisata.

Maka,  tidak salah jika kota yang memiliki luas 497,6  km2 dengan jumlah penduduk sekitar 167 ribu jiwa ini juga memiliki  mimpi  menjadi
kota maju yang dibangun dari  industri  jasa maupun industri  pengolahan.  U ntuk mewujudkan  hal itu,  Walikota Bontang  Sofyan  Hasdam
mulai meletakkan  dasar­ dasar  pembangunan   Kota Bontang  selama dua periode kepemimpinannya   sejak tahun
2001      dan akan berakhir pada
Maret zorr  mendatang. "Tidak  ada kota di dunia
ini dibangun  tanpa melalui mimpi,  Singapura pun dibangun  dari mimpi  Lee Kuan Yew. Jadi,  saya kira sangat wajarlah kalau kita bercita­cita seperti itu,"  kata Sofyan.
Sebuah  pelabuhan  berskala internasional  di Loktuan, Bontang Utara,  sudah
selesai dibangun,  hanya
menunggu  alur kapal selesai dikerjakan agar kapal­kapal besar,  baik nasional maupun internasional,  dapat masuk. Pembangunan  pelabuhan udara  (bandara)  juga telah direncanakan  dan siap dilanjutkan  oleh walikota
Bontang berikutnya  pada zorr mendatang.  Baik pelabuhan maupun  bandara ini dapat dimanfaatkan  untuk  angkutan penumpang  serta angkutan barang hasil industri  daerah­ daerah di sekitarnya.
"Bontang  letaknya  sangat
strategis, apalagi dengan adanya tol Samarinda­Bontang maka Bontang  praktis berada di tengah­tengah.  Oleh
karena itu,  sangat penting membangun   kerjasama dengan daerah­daerah  di sekitar Bontang,"  kata Sofyan. Tidak dapat dimungkiri bahwa industri pengolahan migas menjadi   lokomotif pembangunan   Bontang sejak tahun  1970­an,   ketika PT Badan NGL diikuti industri pupuk dan amoniak  PT
Pupuk Kaltim masuk   ke
kota itu,  Namun,   migas  yang merupakan  sumber   daya alam tidak terbarukan  itu memiliki keterbatasan  sehlngga suatu saat  akan habis,
[tu sebabnya,    industri di


Kota Bontang mulai dibangun dengan melirik   potensi lalnnya,  antara lain hasil  laut mengingat  70 persen  dari seluruh   wilayah Bontang merupakan  kawasan pantai dan laut.  Biota lautnya  sangat kaya.  Budidaya laut,  tambak,
maupun  keramba apung yang menghasilkan     komoditas unggulan  seperti   udang, kepiting,   ikan  kerapu,   lobster, kakap bakau,   kakap merah
dan putih,  teripang,  dan tiram
begitu diminati  seluruh  dunia,
Selain ltu, tidak menutup
kernungkinan industri pengolahan sawit juga akan ..  ­,_. berdiri di kota tersebut.
Meskipun tak ada satu pun kelapa sawit tertanam  di Bontang,  perkebunan   kelapa sawit tumbuh subur di wilayahKalimantan  lainnya.
"Tidak mustahil,  walaupun di Bontang tidak ada kelapa
sawit  akan dibangun pabrik
CPO (crude palm  oil/minyak sawit mentah).  Kita bisa mencontoh Belgia,  meskipun
di sana tidak ada satu pun pohon  cokelat,  Belgia  menjadi negara yang menghasilkan (produk) cokelat ternama yang paling utama di dunia,"  ujar Sofyan.
Sarnbil  mewujudkan industri  pengolahan  berbasis nonmigas, perekonomian   Kota Bontang masih ditopang oleh industri pengolahan  migas. Narnun, pendapatan  dari

pengolahan  gas ini dirasakan belum  maksimal akibat pernbagian  dana perimbangan yang belum sesuai harapan daerah.
Bersama dengan sernbilan
daerah pengolah  migas lainnya yang tergabung  dalam  Forum
Komunikasi dan Konsolidasi Daerah Pengolah Migas (FKKDPM), Bontang tengah mengupayakan mendapatkan dana perimbangan  yang
lebih dianggap  lebih  layak dibandingkan  dengan
daerah nonpengolah  dan
nonpenghasil lainnya.
Seperti diketahui,
­Bet4lsil_rkan Undang­
Undang   Nomor  33 tentang Perirnbangan   Keuangan antara Pemerintah  Pusat clan Pemerintah  Daerah,
pernbagian  bagi hasil perimbangan  sektor migas pusat dan daerah terbagi menjadi  tiga tingkatan.
Hasil pertambangan  migas,
setelah  dipotong pajak,  dibagi untuk pemerintah pusat sebesar 70 persen  dan untuk pernerintah  daerah 30 persen, Di daerah, pernbagian  30 persen itu kernudian dibagi lagi menjadl 6 persen untuk Pemerintah  Provinsi,  dalarn hal ini Kaltim,  12  persen
untuk daerah penghasil, dan
12  persen dibagi rata untuk
semua kabupaten  atau kota di Kaltim lainnya.  Bontang pun mendapat  pembagian  sama

rata dengan  12 kabupaten   atau kota itu.
"Kami  ingin  daerah
pengolah itu sedikit mendapatkan  nilai lebih dibandingkan  dengan
daerah nonpengolah atau
nonpenghasil  karena risiko lingkungannya  juga  ada di daerah pengolah," kata Sofyan yang saat ini ditunjuk sebagai ketua FKKDPM.
Perjuangan  selama dua periode kepernimpinan
untuk mewuiudkan  Bontang sebagai  kota berbasis industri pengolahan dan jasa ini diharapkan  dapat dilanjutkan
oleh penggantinya. Ia sadar, banyak hal yang belum sempat dilakukan selama  10  tahun, namun ia sudah  membangun fondasi pembangunan  yang kuat.
"Sttya harapkan  siapa pun
yang mengganti  saya maka dia sebaiknya tetap melanjutkan
apa yang sudah kita letakkan dalam fondasi sehingga
pembangunan  ini terukur dan berkelanjutan," kata Sofyan.

KOTABONTA  G KOTA BERBUDAYA LINGKUNGAN HIDUP
Sekitar 40 tahun lalu, Bontang hanyalah sebuah daerah ketil  yang dipenuhi dengan hutan. Tak ada yang menyangka, daerah hutan itu kini  menjadi kota industri berbasis minyak dan gas bumi (migas) yang mengalami kemajuan  ekonomi begitu pesat.
Namun, tidak pernah
diperhitungkan bahwa kemajuan yang pesat itu harus
dibayar dengan degradasi lingkungan  yang tinggi, bahkan termasuk salah satu yang tertinggi di Indonesia. Kawasan hutan terkikis
habis, daerah resapan air pun
berkurang  drastis.  Lingkungan hidup Bontang pun terancam.
Permasalahan  itulah  yang
dihadapi pemerintahan pertama  Bontang sebagai

daerah otonomi. Andi Sofyan Hasdam, walikota pertama  Bontang yang 

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts