Home » » lim yang dominan di NTB, bank ini pun menambah lagi cabang syariahnya di Dom­ pu,

lim yang dominan di NTB, bank ini pun menambah lagi cabang syariahnya di Dom­ pu,

lim  yang  dominan  di  NTB,  bank  ini pun menambah  lagi cabang syariahnya di Dom­ pu, Taliwang dan Mataram.  "Kini baru  ada di Selong,  LombokTimur,"kata   Komari.
Seperti juga logo yang tampil  lebih dinamis,    interior    gedung   kantor    dibe­ nahi  sehingga  lebih  nyaman   dan  ramah. Tentu,  karyawan   yang melayani  pun  kini semakin  handal  dan ramah.  Profil karya­ wan  pada  era  baru  ini  ditargetkan  lebih dari  50  persen  adalah  sarjana.
Perubahan  yang lebih baik tentu akan membuat  Bank  NTB menjadi  sejajar dengan perbankan  nasional lainnya, memberikan  kontribusi nyata kepada masyarakat dan menjadi kebanggaan masyarakat   NTB.  •
GU BERN UR  NUSA   TENGGARA  BARAT, TGH M ZAINUL MAJDI, MA
Semua BergerakMembangun
Nusa Tenggara Barat
 emerintah  juga  mengembang­ kan  pola  kemitraan  dengan masyarakat.  Jadi  ketika   dae­ rahnya   maju,   masyarakatnya
tak  tersingkir,   tapi  ikut  berkontribusi.
Sosok  kelahiran    Pancor,  31Mei1972 ini punya  target   untuk   membuat    nol semua  masalah   yang  ada  di daerah­ nya.  Dilantik  menjadi   Gubernur    Nusa Tenggara   Barat   pada   September  2008, TGH  M Zainul   Majdi,  MA,  menggu­ lirkan   banyak   konsep  yang  realistis dan  prorakyat.    Contohnya,   ada  istilah AKINO  (angka  kematian  ibu  menuju nol),  ABSANO   (angka  buta   aksara menuju   nol)  dan  ADONO  (angka   drop out menuju   nol)  di bidang   sosial  dan pendidikan.
Berikut ini wawancara  dengan  sosok yang  juga  dikenal sebagai  Tuan  Guru Bajang    ini di kantor   gubernur  di Ma­ taram,  Lombok,   Nusa  Tenggara Barat.

Apa  latar   belakang Anda  menggu­ lirkan   program­program  menuju   nol ini?
Prinsipnya    adalah   untuk   memberi semangat  semua  penduduk  NTB,  se­ hingga  terpacu mengejar   angka  yang diitargetkan.   Karena   terus  terang   saja, menurut  data  BPS  pada  2008,   posisi Indeks  Pembangunan   Manusia   atau IPM di NTB adalah   ke­32  dari  33 provinsi.   Sementara    itu,  indikator  yang berpengaruh  banyak   pada  IPM ini adalah   jumlah   buta  aksara   dan  lama sekolah  penduduknya.   Sehingga,   dalam program­program   yang  kami  gulirkan ini ada  juga  ABSANO  dan  ADONO. Berbagai   strategi   sudah  digulirkan, termasuk  mendirikan  sekolah  terpen­ cil,  dan  gurunya   diberikan  penghasilan
dari  tiga  sumber.  Yaitu,  gaji  sebagai pegawai   negeri  sipil,  tunjangan  terpen­ cil,  serta  sertifikasi.   Untuk   biaya  pen­ didikan   para  muridnya,  ada  jaringan pengaman  selain  yang  sudah  ada  dari pemerintah  pusat.
Anda  yakin  bisa  mencapai  nol?
Tidak  ada  di dunia   ini yang  nol. AKINO  misalnya,   bahkan   di negara sekaya  apapun,  angka   kematian    ibu akan  tetap   ada. Tapi  dengan   adanya target   angka   itu,  kami  ingin  mem­ bangkitkan   semangat  untuk   meng­ gerakkan  masyarakat,   juga  suami  dan lingkungan  untuk   memperhatikan
ibu  hamil  yang  akan  melahirkan.   De­ ngan  cara  begitu,  harapannya  angka kematian   ibu  bisa  menurun  dengan signifikan.
Tahun   2012 adalah   Tahun  Visit Lom­ bok  dan  Sumbawa.  Apa  saja  yang  su­ dah  dipersiapkan?
Bandara    Internasional   Lombok   kini sedang   dalam  tahap   penyelesaian, Insyaallah   akhir  tahun   ini  sudah   bisa digunakan.   Infrastuktur  pun  telah
dan  sedang   diperbaiki.   Selain  itu sumber   daya  manusianya  pun  sedang disiapkan.  Para  orang  tua,  terutama yang  ada  di daerah yang  memiliki  po­ tensi  wisata,   menyekolahkan   anaknya ke sekolah   pariwisata.   Jadi,  kelak, anak­anaknya   bisa  masuk   ke industri wisata.   Selain   itu,  pemerintah  juga mengembangkan  pola  kemitraan  de­ ngan  masyarakat.   Jadi  ketika   daerah­ nya maju,  masyarakatnya  tak  tersing­ kir, tapi  ikut  berkontribusi.
Bagaimana  dengan   program  lain
seperti   program  sejuta   sapi,   100 ribu wirausaha  baru,  dan  lain­lain.    Ba­

gaimana  merealisasinya?
Strategi   untuk   merealisasikannya terintegrasi   di semua  lini.  Misalnya, untuk  mewujudkan  lahirnya   100 ribu wirausaha  baru,   dinas  industri  dan koperasi   juga  dikerahkan.   Terkait permodalan,  ada  bantuan    dari  Pemda meski  tidak   signifikan.   Perusahaan yang  dimiliki Pemda,  seperti  Bank NTB  dan  BPR,  juga  ikut  bergerak   un­ tuk  berkontribusi   membangun    kemi­ traan dengan   masyarakat.   Intinya, semua  komponen  di masyarakat   dan pemerintahan   bergerak   membangun daerah  ini.
Bagaimana  pendapat  Anda  dengan peran   pihak   non  pemerintah,  seperti PT Bank  NTB  dalam   membangun NTB?
Pada  umumnya,   peran  pihak   non pemerintah,    dalam   hal  ini para  stake­ holder,  baik  lokal,  nasional,  maupun internasional,     kini  trennya sudah bagus  di NTB. Artinya mereka   sudah banyak   mengembangkan   kapasitas investasinya  di NTB.
PT Bank  NTB  sendiri,  dengan   mana­
jemen  baru, yang  cukup   profesional, memiliki   kompetensi  serta  pengala­ man,  juga  jejaring yang  bagus,   bank
ini  akan  semakin baik  di masa  datang. Sekarang  ini, saya  lihat  sudah   ada pembenahan     yang  cukup   signifikan, karena  dalam   sekian   waktu   kerja, hampir   dua  tahun,  sudah  terlihat  se­ kali  kinerja   mereka   semakin baik.
Mudah­mudahan    dengan   banyaknya

pihak yang bersatu, maka pemba­ ngunan   daerah   NTB  ini bisa  lebih berhasil. • 

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts