Home » » KENY AMANAN DI RUMAH SAKIT PEMERINTAH

KENY AMANAN DI RUMAH SAKIT PEMERINTAH

KENY AMANAN  DI RUMAH SAKIT PEMERINTAH

 ini kabar  gembira,  awal tahun   ini,  diam­diam    RSCM   sudah meraih  sertifikasi   ISO  2000  berkaitan    dengan  upaya  pe­ ningkaran   standar   pelayanan.      Artinya,  meski   kenyamanan bisa berbeda    sesuai kelas pelayanan,    tapi  standar   keamanan
terhadap   semua  pasien   tetap  sama.   "Tujuannya,   agar tidak  ada
perbedaan   anrara  srandar   pelayanan     untuk  pasien   kelas  atas  dan pasien   kelas bawah,"  ujar Direktur   Utama  RSCM,  Prof  DR.  Dr. Akmal  Taher  SpU(K).
Angin   segar,  karena  rumah  sakit  ini hampir  75 persen   pasien­ nya dari   kalangan   menengah    bawah  dan  tidak  mampu,  mereka kebanyakan   memanfaatkan    fasilitas Jamkesmas,   Gakin,  atau ja­ minan  sosial lainnya.
RSCM    memang    serius   melayani   segenap lapisan   masyarakat. Sejak   dua rahun  lalu,  misalnya,   RSCM  sudah  memiliki  gedung baru  dengan  kapasitas  sekitar  814  tempat    tidur,  uramanya  ini un­ tuk masyarakat    menengah    ke bawah.   Untuk  kelas   atas, sejak  Mei
2010, RSCM    mengoperasikan     Paviliun  Kencana.     Fasilitasnya  di­ rancang  berstandar    internasional,    modern  dengan  pelayanan  one stop service  yang berpusar    pada  pasien.    Dan  setiap  pasien   di  kelas apapun  dipastikan  berada  di bawah  supervisi    seorang  dekrer  kon­ sultan  sebagai penanggung   jawab. Hasilnya?  Dari  semula   rata­rata lama pengobatan   8,7   hari,  kini sudah  menjadi   sekirar  6,3 hari.
Penampilan      rumah  sakit pemerintah    yang sering   di'cap'  jorok, kumuh  serta berbelir­belir     pelayanannya,    pun  kini  sudah   bisa di­ hapuskan.  Buktinya?  Anda   bisa darang  di  RSUP  Fatmawati,Ja­ karra   Selatan.   Sejak   pintu  gerbang  hingga  tempat  perawatan,
yang  tampak    adalah  gedung  yang  tertata  rapi,  bersih  dan  megah.
Para  pen1gas   pun  tampak   ramah,   hal penting   yang paling  dibu­
tuhkan  pengguna  jasa  kesehatan.
Pelayanan ramah  tak hanya diberikan  pada  pasien yang dijamin pemerintah,   seperti  pasien Jamkesmas.  Pasien  dengan  surat  kere­ rangan  tidak mampu  pun dimudahkan   mendapatkan  haknya atas ke  ehatan  di rumah  sakit  ini.  "Kami  menyadari  rumah  sakit  rnerni­ liki fungsi  sosial,"   ujar Direktur  RSUP  Fatmawati  Dr. H. Chaerul Radjab  Nasution,   SpPd,  KGEH,  FINASIM,   M.Kes.    Unruk  me­
rnudahkan  pencatatan  medis pasien,  diberlakukan    Smart Card yang tidak hanya berfungsi   sebagai tanda pengenal, namun juga memiliki chip untuk  menyimpan  data yang dapar   dibaca dan ditulis ulang.

Setiap  pasien  di kelas  apapun  dipastikan berada   di bawah   supervisi seorang   dokter konsultan  sebagai  penanggung  jawab.




Bagaimana   dengan  rumah  sakit pemerintah   yang  memang memerlukan    biaya tinggi  dalam  melakukan   setiap   tindakan   me­ disnya.   Misalnya  di Pusat  jantung   Nasional  Harapan   Kita (PJNHK).,    terutama   untuk  membiayai  setiap   tindakan   operasi jantung.   Apalagi  jika   alat yang digunakan   adalah  mesin  sekali pakai.   Harga  mahal,  mungkin   tak terhindarkan.    Sementara   itu kebanyakan   pasien  yang datang  ke PJ   HK  adalah  mereka  yang memegang   kartu  ASKES,Jamkesmas,    Gakin  clan SKTM.

PJNHK   sendiri   mencoba  mendapatkan    tambahan   dana  bagi

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts