Home » » galian itu sekarang sudah cukup se­ juk. Sudah tidak berbeda jauh dengan hutan di

galian itu sekarang sudah cukup se­ juk. Sudah tidak berbeda jauh dengan hutan di

galian   itu   sekarang    sudah   cukup   se­ juk.   Sudah   tidak  berbeda   jauh  dengan hutan   di  sekitarnya,    dengan   tanaman kadang     mencapai      10   meter,    meski ukuran     batangnya   masih    berdiame­ ter sekitar   20  sentimeter.   Di lokasi  ini, reklamasi  dilakukan  sejak  2007.
Di timbunan  tanah   galian   itu,  New­
mont   menanam     pohon   lokal   bungur selain  jabon  dan  pitrubus  sebagai pengganti   sengon.   Binatang    yang   se­ mula menyingkir kini mulai sesekali datang.  "Satwa   seperti   monyet  dan bu­ rung, yang semula  pergi, setelah  ling­ kungannya direklamasi,   telah ber­ datangan  lagi,"  kata  Soeprapto.
kan sedikit membanggakan kepatuhan mereka  melakukan   pemulihan  lahan. "Anda  lihat   di Bangka   sini,"  kata  Wir­ sa, "hanya  dua  perusahaan  yang  mela­ kukan   reklamasi    (yakni  PT Timah  dan Koba Tin)."
Di Bangka,   kadang   tanah   yang  su­ dah   direklamasi    bahkan     ditambang lagi  jika  harga   sedang   bagus.   Sisa  ti­
mah yang belum ditambang itu tidak ekonomis    ketika    harga    di  pasar    du­ nia biasa  saja. Tapi,  begitu  harga  mem­ baik,   timah   yang  masih   tersisa   bebe­ rapa kilogram di dalam  tanah itu di­ tambang  lagi  oleh warga.
Tongoloka.   Suasana  di sebagian   bekas

Tidak  semua  lahan   tambang  dikem­ Nur   Khoiri,  Supriyantho Khalid
Jalan Panjang Menuju Open Source Instansi  pemerintahdinilai lambanbermigrasike peranti lunak legal atau sumberterbuka. Hanya 20  persenyang beralihdalam waktuenamtahun.

bilik  suara.
Nah, inovasi­  inovasi inilah  yang dike­ hendaki dalam  pengembangan  aplikasi bersumber terbuka. Kemal Trihatman, Asisten Deputi  Urusan   Pengembangan
URAT edaran   itu terkesan  ber­
isi   ultimatum.     "Paling     lam­
bat  31September2010,     instansi saudara  segera   melapor   kema­
juan penghapusan perangkat lunak ilegal."  Surat  yang  ditandatangani Menteri                Pendayagunaan      Aparatur Negara   (PAN) dan  Reformasi  Birokra­
si  E.E.  Mangindaan   ini  ditujukan   ke semua    pemimpin   instansi   pemerin­ tahan,   mulai   menteri,   Panglima  TNI, Kepala    Polri,   gubernur,   bupati,    wali kota,  hingga  direktur  badan  usaha  mi­ lik  negara.   "Kami   desak  agar  instansi pemerintah   menggunakan   peranti   lu­ nak  legal  atau  terbuka,"   kata   Asisten Deputi   Pelayanan    Publik   Kementeri­ an  PAN  Hendruman   Panjaitan,   Rabu pekanlalu.
Kan tor pemerin tah hari­hari  ini me­ mang   mendapat  sorotan   dalam   urus­ an  pemakaian   sistem   operasi   terbuka (open source).  Sejak  deklarasi program nasional  "Indonesia   Go Open  Source" pada   30 Juni   2004,  pemanfaatan   pe­ rangkat    lunak   legal  atau  terbuka    oleh aparat   pemerintah  dinilai   lamban.  Li­
hat  saja  survei   Kementerian
Riset   dan   Teknologi  pada
2009.  Baru   20 persen    dari
490­an     pemerintah     dae­ rah   yang   beralih    ke  open source.  Padahal   teng­
gat    migrasi     peranti

lunak  terbuka  adalah   2011.
Beberapa   instansi    yang   telah   ber­ alih   ke  sumber    terbuka     antara    lain Jembrana   (Bali),     Sragen    (Jawa    Te­ ngah),  dan  Aceh  (NAD).  Mereka telah menunjukkan    perkembangan    migra­ si open source yang  menggembirakan. Ketiga   kabupaten   ini  dinobatkan   se­ bagai  daerah terbaik   dalam   Indonesia Open  Source  Award   (IOSA)  2010 pada
28 Juli  lalu.  IOSA adalah   penghargaan kepada  instansi pemerintah, tingkat pusat,   provinsi,   ataupun   kabupaten/ kota,   yang  telah   memulai   pelaksana­
.  an proses  migrasi dan  implementasi peranti   lunak   open source di instansi masing­masing.
Salah    satunya  keberhasilan   Peme­ rintah   Kabupaten  Jembrana,   Bali,  da­ lam  mengembangkan   jaringan   Inter­ net  dengan   peranti   lunak   open source hingga     pelosok   desa.     Dengan    itu, penerapan  sistem   e­voting  di Jembra­ na  memungkinkan   pemilihan   kepala lingkungan  dilakukan   secara   daring (online).  Penduduk   tidak    lagi   men­ coblos  dengan   paku  atau  mencontreng tanda  gambar   calonnya.  Cukup  masuk bilik  suara,  pemilih   tinggal  memencet layar    komputer     untuk    menyalurkan aspirasi  politiknya.  Waktu  yang  dibu­ tuhkan    pun  relatif   singkat.  Rekapitu­ lasi  perolehan   suara   selesai   20 menit setelah    pemilih   terakhir   keluar    dari

dan  Pemanfaatan  Teknologi Informasi Kementerian Riset dan Teknologi  me­ ngatakan penggunaan peranti  lunak terbuka   di instansi pei:nerintah bisa menghemat  biaya. hingga  80 persen. "Aman pula,"katanya.
Pengalaman   migrasi    dari    penggu­ naan   peranti   lunak   proprietary  (sum­ ber  kode   tertutup)   ke  open source di Kementerian  Riset  dan Teknologi pada
2006  mencatat   biaya   pengadaan   pe­
ranti   lunak   untuk    200  pegawai  men­
capai  Rp  1  miliar.  Setelah   mengguna­ kan  open source, anggaran bisa ditekan hingga  Rp 200 juta. Jika  dilakukan  ma­ sif di semua  instansi pemerintah,  biaya yang  dihemat bisa  mencapai Rp 4,3  tri­ liun.   Kemal   menambahkan,   pemerin­ tah  terus   mendorong  agar  peranti    lu­ nak  open source bisa  digunakan  di se­ mua  instansi  pemerintah.  Adapun  un­ tuk  masyarakat   umum,  pemerintah  te­ tap netral.  "Boleh menggunakan pro­ prietary asal legal,"katanya.
Masih   ada  waktu    setahun  sebelum
2011. Surat   edaran   Kementerian  PAN
bertanggal  9 Juli  2010 yang  berbau   ul­ timatum  itu bukan   yang  pertama.  Se­ belumnya   ada   surat    edaran    Menteri PAN (30 Maret  2009) dan  surat  edaran Kementerian   Komunikasi  dan   Infor­
matika.  Bedanya,   surat­surat   ini tidak
mencantumkan   tenggat   penyampaian laporan   kemajuan  penggunaan  per an­ ti lunak  legal  atau  terbuka.
Kementerian   Komunikasi  dan   In­ formatika  mengakui  ada  kendala  da­ lam   migrasi    ke   open  source.   "Ha­ rus  ada  kemauan  kuat,"  ujar   Direktur
Jenderal  Aplikasi   dan  Telematika  Ke­ menterian  Komunikasi dan  Informati­ ka  Ashwin Sasongko.   Sosialisasi    dan
pelatihan   sumber   daya  manusia  un­ tuk  migrasi  ke open source terus  dila­ kukan.Yang  jelas,  kata  Ashwin,  peme­ rintah   telah   mewajibkan  penggunaan peranti   lunak  legal tanpa  perlu  bergan­
tung  pada  vendor tertentu.
Pemerhati  teknologi informasi Onno W. Purbo   pernah    berkata    keberhasil­ an  penerapan   e­government   dan  open source harus   didukung  aturan  hukum yang  jelas  dan  tegas.   "Kalau   cuma  su­ rat  edaran,  tidak   bakal   kuat,"  ujarnya. Selama  belum  ada  kemauan yang  kuat, menurut    Onno,   "Tidak   usah  berharap banyaklah."

­­­­­­­­


Rudy  Prasetyo 

0 comments:

Post a Comment