Home » » fisik. Fembentukan identitas juga di­ lakukan dalam konteks

fisik. Fembentukan identitas juga di­ lakukan dalam konteks

fisik.    Fembentukan     identitas    juga   di­ lakukan     dalam    konteks    sosiologisnya. Ini  terlihat    dari   gaya  pemerintah    Kota Surakarta  mengundang    partisipasi    ina­
angan    kaget1      [Ika   tak lama lagl saat memasu­ ki    Kota    Solo    orang akan  disambut   wayang
suket,    topeng    dari    rotan atau topeng Nini Towok dalam ukuran besar, Akse­ sori budaya bsrukuran  1 X
2 meter  lni,  misalnya1    akan
menyapa  mereka   yang
ketlka     melewati     cfaerah
Gladag  atau Ngarsepurc,
Wall     Kota     Surakartn Joko  Widodo  mengatakan, pemasangan    beragam   ak­
sesori     tersebut      menanda­   Joko Wld11d111   Wallkota   Solo
kan  ciri  khas  Solo sebagai
kota  budaya. Pemasangan

sendlri­sendiri.
Masuknya          bangun­ an­bangunan     bisnis   mo­ dern   seperti    mal,   pusat perbelanjaan,    apartemen, atau  gedung perkantoran bertingkat        memperton­ tonkan   kondisi  kota­kota di    daerah   yang    mern­ punyai        kecenderungan menjadi   serupa.   "Mereka mengikuti    kota­kota    be­
sar yang mencitrakan   diri
sebagal    kota    metropoli­
tan," kata Joko.
Membangun          Solo,
dalam   konsep  Joko,   ada­
lah  dalam    upaya   untuk

syarakat dalam gerak pembangunan. Menariknya,     caranya     dengan    hal­hal yang unik. "Seperti  ketika wali kota berkeliling   dengan   sepeda.  Saya  benar­ benar  kaget,11    ka ta Profesor  Furnia Nagai, guru besar  Hubungan  Internasional dan Politik  Asia  dari  Osaka  City  University saat  berkunjung   ke Solo.
Fumio  bahkan   terheran­heran     dengan cara  pemerintah    menyerap   aspirasi   ma~ syarakat.  Misalnya,   yangh  dilakukan   de­ ngan cara mider projo a tau berkeliling  ke kampung~kampung,    atau  menggelar  dia­ log untuk  memutuskan   suatu  kebijakan. Contohnya   soal  kebijakan   relokasi   yang dilakukan   Pemerintah   Kata  Solo dengan meminta    masukan    kepada   masyarakat bagaimana    sebaiknya   kebijakan   itu  di~
aksesori  bertema   budaya  di  atas untuk menyemarakkan Kota Bengawan saat musim   mudik   tiba,   "Masyarakat     yang
mudik  ataupun   yang  sekedar  lewat  [adl tahu bahwa Solo adalah  kota budaya," tuturnya.
lni  bukan   pertama    kall  Solo  berhlas diri  dengan  asesoris  budaya.  Sejak  lima tahun  lalu,  kota ini sudah  melakukan   ba­
nyak hal yang senantlasa  berkalt  dengan
tradlsi    dan   langgam    Solo.   Hal   terse­ but  dilakukan    karena   Pemerintah    Kota Solo  melihat tanpa sadar pembangunan mebuat   banyak  kota  kehllsngan   [atl  di­
rlnya.
Setiap   kota  semestinya   msmllikl   t:iri khas     masing­maslng.     Perkernbangan dan  pembangunan    perkotaan    tldak   se­
harusnya   membuat   setlap   kota  menjatU
seragam  clan  menladakan     karakternya

menarlk   investasi   maupun   menghidup­ kan keparlwisataan, Dua  hal yang  men­ [adl  tumpuan   dalam   menggerakkan    di­
namika   dan  pertumbuhan    ekonomi  kota ini. Hal itu penting  karena  Solo mempu­ nyal keterbatasan    sumber  daya alam,  se­ hlngga  harus  blsa mengandalkan   pends- patan  dari  sektor  [asa  clan perdagangan, termasuk  pariwlsata,  agar roda pereko­ ncmtan berputar lebih cepat.
Pembangunan City    Walk,     Koridor
Ngarsopuro,  Taman Air  Tirtonadi    dan Sekartaji,     rehabilitasl­renovasi      pasar­ pasar tradlslonal, revitalisasi Taman Balekambang, serta pemasangan topeng­
topeng  panji   di !ludut­sudut    kota,   yang telah    dilakukan     Hrna  tahun    terakhir,
adalah  dalam   rangka   membangun    de­
ngan cars Solo tersebut.
!tu  baru   membangun    dalam   konteks

lakukan.
Selaras    dengan    program    penguatan identitas   kota,  ke depan  Solo juga  diran­ cang  sebagai   kota  budaya   yang  ramah lingkungan.    Dorongan    terhadap    prog­ ram   tersebut    makin    menguat    setelah penyelenggaraan      Konferensi     Menteri­ Menteri   Perumahan    dan  Pembangunan Perkotaan    se­Asia   Pasifik   (Asia  Pasific Ministerial   Conference   on  Housing   and Urband     Development/  APMCHUD),     di kota   ini   Juni   2010  lalu,   memasukkan Kata  Solo masuk  sebagai   salah  satu  dari
100 Kota Hijau  Dunia.  Masyarakat   akan

didorong  untuk  menghijaukan    pekaran­ gan rumahnya.  Keharusan   menghijaukan lingkungan    juga  akan   diterapkan  pada investor   maupun   pengembang    peruma~ han di Kota  Solo.

0 comments:

Post a Comment