Home » » BANK NTB Perubahan Menjadi Lebih Baik Bank NTB bertekad menjadi bank paling berkibardi bumi

BANK NTB Perubahan Menjadi Lebih Baik Bank NTB bertekad menjadi bank paling berkibardi bumi

BANK  NTB Perubahan Menjadi Lebih Baik Bank NTB bertekad menjadi bank paling berkibardi bumi

sendiri. Berbagai sistempun diperbaiki,dari pelayanan gar-
da depan sampai jaringanyang  diperluasdan dipercanggih.
i kaki  Gunung Rinjani, tepat­ nya di Desa Sembalun
_                       Lawang,     Ke­
camatan    Sembalun,   Lom­ bok  Timur, Nusa  Tenggara Barat   (NTB), pohon   cabai mulai berbunga. Daun se­ lada pun mulai merekah. Pohon   tomat   mulai   jang­ kung   dan   berbuah.   Dae­ rah ini, memang dikenal sebagai   surga   sayuran   di
kawasan     NTB.    Kualitas     Ir. H. Komari Subakir, MM.
sayuran   pun   boleh   diadu.
 1,5  Ha,  jenis   tanaman    pun kini   bertambah.    Dulu   ken­ tang saja, sekarang  tambah tomat,"katanya   sumringah.
Sumringah,    karena    biaya
yang     harus     dikembalikan pun tak terlalu  memberatkan. "Bunga  pinjaman   di tengku­ lak per bulan itu sama dengan bunga  di Bank NTB setahun," ujar  H. Mustiadi  menambah­ kan yang berharap  kelak dae­ rahnya menjadi sentra agri­ bisnis terlengkap  di NTB.
Kredibilitas      yang    baik, berpengalaman    serta seman­


berkhasiat   itu,   memang   dicari   banyak turis  untuk  oleh­oleh  ke negeri asalnya.
Dalam usianya ke 45 tahun, memang ba­
nyak yang sudah dilakukan  bank asli Bumi Gora ini.Yang istimewa  adalah  perubahan yang terjadi  dalam  hampir  dua tahun  ter­ akhir. Paling  tidak  ini terlihat  dari  bebe­ rapa  indikator   angka  yang  tercatat   pada Desember    2009.    Seperti   volume   usaha sebesar Rp 2.216.395  juta, laba usaha sebe­ sar  Rp  102.139 juta,  penghimpunan   dana yang terdiri  dari giro, tabungan,  simpanan berjangka   sebesar  Rp  1.434.371  juta,  dan penggunaan  dana yang disalurkan  melalui kredit  sebesar Rp 1.655.331  juta.
Pertumbuhan    angka  yang  terjadi   me­
Tomat dan kubisnya dikenal tahan lama karena   berdaging    tebal.  Juga   kentang­ nya  sudah   tersohor   kelezatannya.   Bah­ kan  dulu  daerah  ini juga  dikenal  dengan bawang  putihnya.
Masalahnya,   bertani   tak  cuma  menco­ cok  tanam   dan  menunggu   hasil  panen. Tapi  ada  proses  yang  harus   dilakukan. Paling  tidak   mereka   harus   siap  dengan pupuk  dan obat  hama.  Dua hal 'kecil' itu seringkali    jadi   penghambat.     "Terpaksa tidak   semua   lahan    ditanami,"   ujar   H. Mustiadi,   tokoh   masyarakat  yang  juga dikenal    sebagai   ketua   dari   35  kelom­ pok  tani   di  Sembalun    Lawang.   Untuk lahan  yang  sudah  ditanami   saja,  ongkos produksi  terpaksa   pinjam  ke tengkulak.
Tapi,  itu kisah  tahun  sebelumnya.  Kini,
setelah    mendapat    kucuran    dana    Kre- dit  Usaha  Rakyat   (KUR)  dari  PT  Bank NTB cabang  Lombok Timur, pada  Febru­
.   ari  2010, Kelompok   tani  yang  dipimpin
Mustiadi,  tak lagi kesulitan  mendapatkan
dana produksi.  Bahkan,  lahan  penanaman pun   kini  semakin   luas.  Misalnya,  salah satu  anggota  kelompok  taninya,  Murtadi. Tadinya,  sarjana  ekonomi ini hanya mena­ nam pada lahan se1uas 0,4 Ha. "Kini sudah
!NfORiAL

gat membangun   desa itu, boleh  jadi  me­ rupakan   alasan   sehingga  PT Bank  NTB cabang    Lombok    Timur    mengucurkan dana  kepada  mereka.  Klop  dengan  salah satu misi PT Bank NTB yang mendukung program  pemerintah   yang di sebut PIJAR (sapi, jagung  dan rumput  laut).
Kredit    pun   dikucurkan     untuk    jenis usaha lain. Seperti  produk  oleh­oleh  ~as NTB. Adalah   Hamdi   Bafadai,   produsen minyak   tradisional    Sumbawa   asli,   per­ tamakali   mendapat   kucuran   kredit   dari Bank NTB pada  2004.  "Saat  itu jumlah­ nya Rp  15 juta," ujarnya   saat  ditemui  di salah  satu  tokonya  di Jl Airlangga  Tanah Haji,  Mataram.  Berikutnya,  nominal  kre­ dit  bertambah,   terakhir   me:r;icapai  angka Rp 125 juta.  Usaha  yang  dilakoni  sendiri sejak  2000 ini, pelan­pelan   berkembang. Jika   dulu   produksinya    hanya   puluhan, kini   sudah   ratusan    botol.   Pemasaran­ nya  pun   tak  lagi  dilakukan    dart  pmtu ke  pintu.   Selain  melakukan   pameran   ke berbagai  kota, konsumen  malah  yang da­ tang  mencarinya.   Setiap  produknya,   pun kini  bisa  dengan  mudah  dicari  di setiap art shop di  kota­kota   di  NTB. Maklum, produk   Hamdi  yang  sarat   rempah   lokal

mang tak semudah  membalikkan   tangan. Apalagi persaingan  dan tantangan di lapangan  semakin   ketat,   terutama   de­ ngan   banyak    masuknya    bank   lain   ke provinsi  NTB.
Dipimpin     direktur     utamanya     yang baru  diangkat   November  2009,  Ir. H.  Ko­ mari  Subakir,  MM.,  bebenah  pun  dilaku­ kan.   Proses  sosialisasi   dan  pemahaman pun  seringkali   terjadi  sampai  menembus batas   waktu   jam  kerja  normal.   "Untuk maju,  memang  harus  kerja  keras.  Speed- nya langsung  gigi lima," ujar  sosok yang pernah  menjabat   sebagai  Kepala  Kantor Wilayah  (Kakanwil)  IV PT Bank  Mandiri Jakarta    ini.  Profesionalisme    jelas  men­ jadi  perhatian,  budaya  kerja  pun  segera dikonsolidasikan    untuk  berbaur   dengan jiwa   para   karyawannya    tanpa   kecuali. Antara  lain  di bidang  pengelolaan   bisnis perusahaan  dan  penerapan    good  corpo­ rate yuvemance (GCG).
Dari  sekian   banyak   yang  harus  dibe­

nahi,     pelayanan     kepada      pelanggan menjadi   prioritas    untuk   segera   dilaku­ kan.   "Saat   itu   ada   empat   orang   yang kami  'sekolah'kan   di  Mandiri   Jakarta," ujarnya.   Sosialisasi    Service   Excellence 

0 comments:

Post a Comment