Home » » balikan menjadi hutan. Di sejumlah negara, kadang diputuskan bekas

balikan menjadi hutan. Di sejumlah negara, kadang diputuskan bekas

balikan    menjadi    hutan.    Di  sejumlah negara,  kadang   diputuskan  bekas  tam­ bang  itu dikelola   menjadi   danau  wisa­ ta buatan,   seperti Mines  Resort   City di pinggiran   Kuala    Lumpur,    Malaysia. Lokasi   bekas    tambang     timah    terbe­ sar  di  dunia   itu  sekarang    menjadi   sa­ lah  satu  tujuan   wisata   populer.

Namun   di  Indonesia   pilihan   ini  ku­ rang  populer.  Pemerintah  daerah  biasa­ nya meminta   penambang  memulihkan­ nya  dalam   bentuk  tanah.    "Kalau   ta­ nah kan bisa dijual," kata Dr Suwardi, Sekretaris Pusat Studi Reklamasi Tam­ bang  di Institut   Pertanian   Bogor.

Di  beberapa    tempat,    reklamasi     la­

han  bekas  pertambangan   tidak  berja­ lan mulus.   Suwardi,   yang  sering  meng­ amati  berbagai  tempat  pertambangan, bahkan  mencatat hal mencolok.   "Yang besar­besar,     saya   perhatikan,     rekla­

masinya    bagus,"    katanya.   Penyebab­

nya satu:  pengawasan    lebih  ketat. Perusahaan     penambang,     besar   atau

kecil,   sebenarnya    diharuskan  melaku­

kan  reklamasi    sekaligus   menyetor   de­ posit untuk  memastikan  bahwa  pe­ mulihan   bakal   dijalankan.   Tapi  di  la­ pangan   sedikit  berbeda.   PTTimah   bah­

 

Jika    tanah    sudah    siap,   untuk    ta­ hap awal ditanam anakan pohon dan pemasangan    jaring.   Ini   untuk    men­ cegah  tanah  longsor   kembali.   Setelah itu, kata Soeprapto,  "Dilakukan  hy­ droseeding." Dengan  hydroseeding, benih   akan   dicampur   dengan   pupuk dan  air sebelum  disemprotkan.

Untuk     penanaman     awal,    perusa­

haan   tambang    biasanya  memilih  po­ hon yang  cepat  tumbuh  seperti   sengon atau  akasia.   Tapi  PT Timah   tidak   lagi menggunakan    akasia.    "Pohonnya   je­ lek,"   kata   Wirsa.   PT  Timah   memper­ hatikan   bahwa   burung   enggan   datang ke pohon  akasia.   "Saya  tidak   tahu  se­ babnya,"   katanya. Yang jelas,  ini salah satu  alasan  yang  membuat   PT  Timah tidak  lagi menggunakan   akasia.

Setelah   pohon  yang  bis a menutup la­ han  dengan   cepat  tumbuh,   baru   dita­ nam pohon asli yang lebih lama tum­ buhnya.     "Dengan     menanam    pohon atau   tanaman   asli   setempat,   habitat flora  dan   fauna   hutan   yang   hidup   di daerah   tersebut  diharapkan   bisa  kem­ bali  seperti   sedia  kala,"  kata  Soeprap­ to.  Newmont   sebelumnya  sudah   men­ data  32 spesies  pribumi  yang  ada.  Ta­ naman ini dikembangkan  di kebun pembibitan.

Selain    bertanggung   jawab    di   be­

kas  lubang   tambang,  perusahaan   mes­ ti mengurusi  timbunan  tanah  yang  me­ reka  gali.  Newmont  memindahkan    ta­ nah  itu  di  sekitar   kolam   pembuangan

 

Tambang timah rakyat di Pulau Bangka. Biaya

pemulihan lebih

murah.

 

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts